Ilustrasi oleh: M. Yusuf Isma’ilRaden Ajeng Kartini atau RA Kartini adalah sosok pahlawan nasional yang dikenal lekat dengan emansipasi wanita. Beliau lahir pada tanggal 21 April 1879, dan pada tahun 1964 dicetuskan untuk diperingati setiap saat oleh Presiden pertama RI, Sukarno. Berdasarkan Keppres No. 108 Tahun 1964, RA Kartini disahkan menjadi Pahlawan Kemerdekaan Nasional. Cita-citanya untuk menyetarakan hak wanita dan hak pria pada masa itu menjadi angin segar bagi masa depan kaum wanita.Karena wanita pada masa itu kurang dalam status sosial di masyarakat. Setelah menikah, beliau juga mendirikan sekolah wanita di Rembang. Gagasan dan pola pikir RA Kartini tertuang dalam surat untuk kawan-kawan di Eropa dan Belanda, dan salah satu semboyan RA Kartini yaitu, “Barangsiapa tidak berani, dia tidak mau menang, tepat semboyanku! Maju! Semua harus dimulai dengan berani! Pemberani-pemberani menang tiga perempat dunia! “. Bisa semboyan tersebut sesegera mungkin untuk kisah “9 Srikandi Kendeng” yang sangat gigih sudah selesai semen oleh PT. Semen Indonesia di Kawasan Pegunungan Kendeng Utara. Pasalnya daerah ini adalah daerah Cekungan Air Tanah (CAT), yang ikut andil besar di udara di pulau Jawa ini. Perjuangan merekat dimulai sejak tanggal 16 Juni 2014, jumlah ibu-ibu yang menolak masuknya PT. Semen Indonesai di Rembang dan bentuk tenda terpal di areal pabrik. Mereka juga pernah masuk ke pabrik, harus diakhiri dengan “sikut” dari aparat keamanan. Saat ini “9 Srikandi Kendeng” terus mendorong pembatalan pembangunan pabrik semen dengan memasung kaki mereka ke dalam air mani. Selamat Hari...

Read More