Category: Poster

Selamat datang mahasiswa baru di kampus biasa dengan harga luar biasa. Semoga tumpukan rupiah yang telah dibayarkan tidak membuat Anda lupa pada kemiskinan rakyat miskin kota, anak buruh yang tak sekolah, para petani yang kehilangan sumber airnya, dan rakyat yang sedang memperjuangkan tanahnya. Mari, bergabung ke dalam barisan perjuangan! Ilustrator : M....

Read More

Salam persma! Katanya, “Dirgahayu 71 Tahun Indonesia Kerja Nyata.” Tanpa diminta bahkan tanpa slogan, sedari dulu rakyat kecil telah nyata-nyata kerja. Mereka selalu memeras keringat demi mengumpulkan rupiah agar dapat memenuhi kebutuhan sehari-hari karena setiap sumber daya alam tak dikuasai atas nama rakyat bahkan pendidikan pun selayaknya barang dagangan di supermarket. Lalu, slogan itu untuk siapa? Katanya, “Kemerdekaan harus diisi dengan pembangunan.” Pembangunan pabrik yang mengorbankan tanah leluhur dan menggusur tempat tinggal rakyat. Pembangunan pasar yang kemudian mematikan para pedagang kecil. Pembangunan tempat wisata dan hotel yang menyebabkan petani dan warga kekurangan air karena sumber-sumber airnya telah diprivatisasi. Bahkan pengerukan kekayaan alam besar-besaran terus dilakukan demi hajat hidup perusahaan asing seperti yang terjadi di Bumi Papua. Lalu, sebenarnya pembangunan itu untuk siapa? Dan kemudian di atas segala penderitaan rakyat kecil, dalam peringatan pembacaan naskah proklamasi 71 tahun lalu ini, apa yang sebenarnya kita rayakan? Dirgahayu Republik Indonesia ke-71. Layouter: Satria Budi...

Read More

Dirgahayu 71 Tahun, Indonesia Kerja Nyata

Salam persma! Katanya, “Dirgahayu 71 Tahun Indonesia Kerja Nyata.” Tanpa diminta bahkan tanpa slogan, sedari dulu rakyat kecil telah nyata-nyata kerja. Mereka selalu memeras keringat demi mengumpulkan rupiah agar dapat memenuhi kebutuhan sehari-hari karena setiap sumber daya alam tak dikuasai atas nama rakyat bahkan pendidikan pun selayaknya barang dagangan di supermarket. Lalu, slogan itu untuk siapa? Katanya, “Kemerdekaan harus diisi dengan pembangunan.” Pembangunan pabrik yang mengorbankan tanah leluhur dan menggusur tempat tinggal rakyat. Pembangunan pasar yang kemudian mematikan para pedagang kecil. Pembangunan tempat wisata dan hotel yang menyebabkan petani dan warga kekurangan air karena sumber-sumber airnya telah diprivatisasi. Bahkan...

Read More

LPM DIANNS mengadakan diskusi publik

APAKAH PEMBANGUNAN HARUS MENGORBANKAN ALAM DAN MANUSIANYA?” Jumat, 20 Mei 2016 16.00 – Selesai Basement FIA UB GRATIS (TERBUKA UNTUK UMUM) Menampilkan -Pameran foto -Monolog -Musikalisasi puisi -Diskusi dan Nobar film “Rayuan Pulau Palsu” Pemantik: -Rere (Walhi) -Daniel (Akademisi) Catat tanggalnya dan...

Read More

Ilustrator: Fadhila IsnianaSalam persma! Selamat siang Kawan DIANNS, 28 April 2016 tepat diperingati sebagai Hari Puisi. Puisi merupakan salah satu bagian dari ragam sastra yang lebih menekankan pada amanat yang terkandung dalam tiap pilihan baitnya. Puisi sendiri dibagi menjadi puisi lama dan puisi baru. Tak terpisah dari kumpulan puisi yang merupakan bagian dari sastra. Dalam perkembangannya, sastra tak bisa diterjemahkan dari kehidupan masyarakat, baik dalam aspek ekonomi, sosial, politik, budaya. Sastra digunanakan sebagai daya kritis oleh para sastrawan terhadap apa yang terjadi dalam kehidupan masyarakat. Saat ini patut dipertanyakan tentang bagaimana tengkorak. Hal tersebut dimulai sejak terbelenggunya sastra oleh hegemoni Orde Baru dan adanya keterbatasan bersuara diruang – ruang publik. Pengaruh pasar bebas yang diturunkan oleh kapitalis ekonomi Orde Baru mencekoki masyarakat dengan sastra pop yang berisikan “cinta dan kedamaian”, yang secara tidak langsung menggeser bangunan sastra sebagai alat perlawanan. Nurani Soyomukti dalam bukunya Sastra Perlawanan, bangunlah kisah “cinta dan kedamaian” yang disiarkan melalui media massa untuk menghibur para massa tertindas. Bertujuan untuk menutup penghisapan tenaga kerja dan kaum miskin yang telah dibuai dengan pemahaman dan nafsu dari parauangan Kapital untuk para pemilik modal. Belum adanya kesadaran dari masyarakat mengenai ketertindasan yang mereka alami dan yang sedang mereka lakukan dengan alasan akan menggangu ketertiban nasional. Membuat jati diri sastra yang hakikatnya sebagai media perlawanan semakin tergerus dan...

Read More